.: Ketika Sakit dan Rindu Berpadu :.

Huhuhu…..
Aslinya feeling blue.
Daripada nangis ngerasain sakit, mending nge-blog aja ya…..

Dari sejak hari Minggu, ketika suami bertolak kembali ke Denpasar, rasanya fisik ini drop. Entah apakah ada pengaruhnya karena ditinggal belahan jiwa, ato memang musim yg tidak menentu membuat imunitas menurun.

Cin, dalam tetes pilu hujan, tersemat rindu beribu-ribu….
Semakin lama, semakin dalam hingga rasanya perih bagai ditusuk sembilu…..

.: 2013 itu….. :.

Alhamdulillah, perjuangan 2012 sudah selesai. Lanjut ke 2013 ya. Bikin resolusi dulu niy….
Memasuki 2013 berarti masa-masa LDL dengan suami juga akan segera berakhir, dihitung mundur kira-kira tinggal 2,5 bulan lagi, sebelum akhirnya beliau go abroad.

Mama bisa posting tulisan hari ini disela kerja, tumben juga internet kantor nyala. Uda hampir 3 bulan sejak posting terakhir, hidup sepi tanpa internet *halah*.

Awal tahun dapat kado gadget baru dari Mas, syukron wa jazakallah Ney….
Awal tahun dapat sambungan ‘kehidupan’ internet di kantor….

Awalan yg baik buat mencari ilmu dari internet lagi seperti dulu.

2013 itu…. insyaAllah berkah dari Allah semoga ditambah, aamin.

2013 itu… insyaAllah mengawali perjuangan lain yang akan kami hadapi berempat.
Bapak, Mama, Mas Faqih dan Adhek Nizar.
We are four

.: Nganter Mama Tiap Pagi:.

Jumat tanggal 10 Agustus 2012

Faqih uda ga sabar bolak-balik liat kalender, mencoba mencerna dan memahami tanggal 10 itu kapan ya karena bapaknya akan pulang ke Banjarmasin. Uda kangen banget pastinya…

Malem tanggal 10, dengan antusias tingkat tinggi, kami semua menjemput suami di bandara. Alhamdulillah suami nampak lebih gemuk badannya, artinya sejahtera aja di sana, hehehe…. namanya juga jajan mulu, entahlah dompetnya apakah juga sejahtera 😀

Adanya suami membuat tugasku menjaga anak-anak agak ringan. Bersyukur banget karena ini uda masuk sepuluh hari terakhir Ramadhan, bisa lebih berkonsentrasilah, walopun dengan rasa sesal tak terkira belum mampu khatam Qur’an hiks…. poor me.

Datangnya mas juga berarti saatnya bermanja. Tanpa diminta pun, mas dengan senang hati akan mengantarkanku berangkat ke kantor di pagi buta. Kasian mungkin liat istrinya yang harus berganti-ganti angkutan demi sampai ke kantor sebelum waktu di fingerprint menunjukkan angka 07.30 WITA.
Tentu saja, krucil sulung kami ga mau ikut ketinggalan. Semangat bener deh kalo diminta bobo lebih awal agar bisa bangun lebih pagi dan ikut ke kantor Mama. Ceritanya Faqih sukaa banget naik turun lift di kantor Mama. Jadilah kalo denger kata “kantor Mama” yang terbayang di pikirannya adalah lift.
Hehehe……..

Sekali dayung, dua tiga pulau terlewati.
Setelah sahur, bergegas aku siapkan bubur dan ASI untuk adhek. Trus nyiapin sarapan buat Mas Faqih. Lanjut menyiapkan keperluan pumping ASI di kantor, barulah membersihkan diri untuk sholat Subuh dan bersiap ke kantor. Jadi sambil diajak ke kantor, Mas Faqih juga sambil disuapin. Kalo di perjalanan ga abis, akhirnya disuapin di ruang kerjaku ato sambil duduk di taman kantor (ampe diteriakin temen, “kok jadi piknik di situ?” hihi…)

Setelah maemnya abis, saatnya Mas Faqih pulang dengan bapak. Menembus jalanan berkabut tipis nan panjang, untuk kemudian dimandiin setelah sampai rumah. Sorenya, Mas Faqih bersiap lagi menjemput Mama di terminal batas kota. Tentu saja, bersama suami siagaku 🙂

.:Weekend Tiba:.

Sigaraning nyowo…………

Istilah Jawa ini terasa benar adanya bagiku.
Betapa suami memang separuh dari nyawa, separuh dari jiwa. Ketika dirinya tak ada di sisi, kesenyapan pun menyapa. Memang ga seutuhnya, setidaknya masih ada anak-anak yang membersamai.

Jelang weekend seperti hari ini, bayanganku jadi rada mellow.
Biasanya setiap menjelang weekend, uda ada ide berseliweran di kepalaku dan mas, mo datengin acara apa, mo ke mana ama anak-anak, mo ngerjain apa…
Ah serunyaaa….
*sambil senyam-senyum

Sekarang, hampir 1,5 bulan, imam keluargaku lagi ga ada. Berjuang dengan english preparationnya di sana (miz U, Cin…). Jadilah tiap kali jelang weekend gini, malah sedih, huhu….
Pengen ke sana ke sini, tapi selalu membutuhkan seseorang untuk membantuku memangku si kecil di mobil, sementara aku menyetir. Kalo Mas Faqih uda bisa duduk manis sendiri di jok belakang. Ahaa……inilah pentingnya carseat.
Weekend kemarin malah dengan lucunya berlalu. Kuajak my boys duduk menghadap jendela, memandangi jalan di depan rumah yang memang selalu ramai.. Bukan jalan raya, hanya jalan pemukiman. Ramainya dikarenakan mayoritas penghuninya adalah para mahasiswa yang sibuk berseliweran ke kampusnya…. hehehe…. Sambil main tebak-tebakan ga berhadiah dengan Faqih. Itung-itung ngajarin bahasa Inggris yang sederhana atau bermain bilangan. Ga cuma nongkrong tiada arti. Mas Faqih jadinya juga serasa diajak bermain ^^.

Ah tapi tetep harus disyukurin, kebersamaan dengan anak-anak jauh lebih berharga dari apapun.
Miss U soo kiddos….. Miss U (also) husbie…..

*Note : jadi punya ide setelah liat webnya buku…. Besok kita ke Gramediastore yukkk boys

Posting Perdana

Tok tok tok….. Assalamu’alaikum

Bismillah, mengawali hari kerja kedua di bulan Juli dengan sepatah tulisan di sini. Semoga dapat saling memberi manfaat. Aamin….

Udah hampir 3 minggu tanpa Mas. Sepi juga, kalo wiken berasa deh kehilangannya. Apalagi pas anak-anak sedang sakit begini. Begadang sendirian, ga ada yang bisa diajak panik. Hehehe… Miz U, My Hunnie…..

Syafakallah buat anak-anak Mama. Bersama kita bisa lalui ini, big hugg……