.: Puasanya Nizar :.

Pukul 22.30, Nizar ‘seriosa’ alias nangis kenceng.

Gara-garanya sepele, dia mau ikut puasa tapi minta sahur pukul 23 sementara Mama udah ga kuat nemenin karena pukul 3.30 juga harus bangun nyiapin sahur.

Badan Mama lelah ditambah raungan Nizar bikin Mama ga bisa tidur, akhirnya Mama ambil bantal dan pindah tidur ke kamar sebelah. Adhek masih nangis sementara Faqih bertahan, tetap berbaring di sisi adiknya.

Sekejap Mama terlelap lalu tersadar lagi, tangisan adhek udah berganti rengekan, “Maaa ke sini Maa….”

Ga tega juga dengerin suara memelas adhek jadi Mama balik ke kamar depan lagi menjumpainya.

“Tapi adhek bobo sekarang ya”, pinta Mama setelah berhadapan dengannya. Adhek mengangguk-angguk.

“Adhek minta maaf Ma”, pinta adhek.

Huhuuu Mama jadi melted dan menjawab, “Mama juga minta maaf ya Dhek”. Langsung Mama raih badan adhek dan memangkunya sambil ngehapus airmata yg berlelehan di pipinya.

“Adhek, Rasulullah itu sahurnya di akhir-akhir, menjelang Subuh. Bukan pukul 23”, jelas Mama.

“Tapi adhek ga bisa bangun jam 4, sudah adhek coba tetep ga bisa. Adhek ga dapat sahur huhuhu…..”, tangisnya.

“Nanti Mama bangunkan trus kita ke depan TV”, bujuk Mama.

“Adhek tetep tidur pas udah duduk di depan TV”, jawabnya.

Ealaahh…… njur Mama kudu piye jal?

 

.: Kisah Duo Kala Ramadhan :.

Marhaban Ramadhan 1438 Hijriah

Walaupun bukan puasa pertama untuk Faqih, tapi Ramadhan kali ini tetap seru latihannya.

Dua tahun lalu, Faqih berpuasa di Melbourne dalam kondisi musim dingin bertemperatur 10 derajat Celcius ke bawah. MasyaAllah, walau ga tiap hari latihan puasanya tapi Faqih mampu berpuasa sampai waktu Maghrib tiba. FYI, durasi waktu berpuasa di Australia saat musim dingin paling pendek sedunia, hanya 11 jam totalnya. Subuh jatuh pada jam 6 pagi dan Maghrib pada pukul 5 sore. Tantangannya selain musim, tentu saja kondisi lingkungan sekitar di mana hanya ada sekitar 3-4 anak yang beragama Islam dalam satu kelas Faqih. Mama salut Mas, Mama saja belum tentu bisa seperti Faqih jika seusia Faqih. Berpuasa dalam kondisi kedinginan dan melihat teman-teman tetap membawa botol minum dan lunchbox nya serta makan snack dan makan siang bersama-sama sementara Faqih cuma bisa ngeliat. Walaupun Mama tetap membekali Faqih dengan botol minum dan lunchbox dalam tas sekolah sekedar berjaga-jaga agar hati Mama lebih tenang serta menjelaskan kondisi Faqih pada Bu Guru, Allah memberimu kekuatan untuk bertahan dan kuat menahan segala goda. Barakallah, Sayang.

Setahun kemudian di 2016, udah di Indonesia, Faqih berpuasa saat sekolah telah libur. Latihannya hanya sekitar 2 minggu dan puasa mbedug alias buka saat adzan Dzuhur berkumandang. Apalagi ketika mudik, Mama belum tega dan membolehkan Faqih berbuka tepat pukul 12 siang.

Tahun ini, 2017, Mama dan Bapak sepakat untuk mulai serius mengajarimu berpuasa Nak. Sejak beberapa bulan sebelum Ramadhan, kamu dan adikmu terus bertanya kapan kita mulai puasa. Alhamdulillah, sedikit demi sedikit Mama mencicil sounding pengajaran shaum.

H-1, Mama nyiapin bakso buat sahur pertama Faqih. Sore sepulang kantor nyempetin mampir ke gerobak Cak Di dekat kolam.  Faqih dan Nizar juga antusias diajak ke musholla untuk Tarawih. Adhek yg ogah make sarung juga ngikutin gerakan shalat sebelum akhirnya pada rakaat Tarawih yang ke-6, nyariin Mama karena mau pipis. Mama dan adhek buru-buru pulang deh. Faqih nyusul setelah rakaat ke-8 karena Mama sepakat, melatih Faqih dan Nizar tidak perlu sampe rakaat ke-20 plus 3 rakaat Witir.

Mama nanyain ke Faqih juga, mau disiapin apa buat sahur besok dan Faqih jawab “Energen”.Oke, Faqih beli saat Mbah Uti datang ke rumah kita sepulang sholat Tarawih.

Pukul 3.30 dinihari, Mama sudah sibuk di dapur. Alhamdulillah Faqih mudah sekali dibangunkan, cukup bilang, “Energennya sudah siap Mas Faqih. Yuk kita sahur”. Pas banget Ramadhan hari pertama ini Sabtu, jadi kita bisa sahur bertiga dengan Bapak. Selesai makan pun, Faqih sigap ke kamar mandi untuk sikat gigi. Pinteerrr anak shalih.

Gimana dengan Nizar ?

Oh dia tetap bobo manis hehehe.

Faqih anteng sampe Dzuhur karena haus, trus minta diizinkan untuk minum lalu lanjut sampe Maghrib. Anak-anak berbuka pake ayam goreng Rocket Chicken yang dibeliin Bapak. Alhamdulillah.

Sahur hari kedua juga lancar. Faqih bangun sahur setelah dibisikin energennya sudah Mama buatkan. Ayam gorengnya juga masih ada.  Trus Faqih janji akan puasa penuh hingga Maghrib. Mama nanya, mau hadiah apa, nanti pas nganter Bapak ke bandara bakal Mama beliin? Ternyata minta mie kremes. Nizar belakangan juga minta Buavita Mango.

Sepulang dari nganter Bapak ke bandara, hari masih terang. Pesawat Bapak selama Ramadhan berangkatnya pukul 17. Jadi pukul 15 Mama antar dan sampe ke rumah lagi pukul 16.30. Alhamdulillah Faqih masih kuat berpuasa. Yeayyy…. sampe Maghrib deh hari ini walau pas siangnya ngeluh laperrr. Berbukanya pake apa ya, sosis kalo ga salah. Hadiahnya keripik Lay’s !

Sahur hari ketiga di Senin, sempat sedih, sekarang cuma makan berdua Faqih. Syukurlah Faqih masih mudah dibangunkan. Lagi-lagi dengan energen dan cumi tepung.

Kejutannya adhek ikut bangun, ngabisin cumi tepung, hahaha. Ga taunya sampe siang adhek bilang ikut puasa ke Mbah Mi, mogok makan ceritanya. Siang cuma mik susu dan ga mau makan karena adhek bilang mau puasa lagi. Pas Mama pulang, barulah mau disuapi Mama, banyak banget pake sosis dan nugget.

Faqih jadi ikutan deh berbukanya pake nugget dan sosis yang barusan Mama belikan. Hadiah buat Faqih hari itu Taro, Floridina sama Shapesnya Arnold’. Buat adhek, atas usahanya ikut berpuasa, Mama belikan Chitatos dan Buavita Mango. Alhamdulillah kelar lagi sampe Maghrib yaa Nak.

Hari keempat sahur, agak drama karena Faqih ngantuk dan Mama rada telat nyiapin maem. Faqih maem pake udang tepung. Nizar bangun cuma ngemilin lele sedikiiit. Niat ikutan puasa juga hehehe….

Alhamdulillah tunai juga puasanya hari keempat. Nizar maem pukul 11 siang. Hadiah Faqih adalah burger, Nizar ga Mama beliin dan ga marah karena sadar ga ikut puasa sampe jam 12.

Barakallahu fiik my two little Princes.

Tambah semangat ya belajar puasanya. InsyaAllah kelak jadi jundullah kebanggaan umat. Aamiin yaa Mujiibassaailiin.

 

 

Assalamu’alaikum……

Alhamdulillah

Kelar juga proyek mangkrak ini.

Ini adalah tahun ketiga kegiatan menghias rumah dengan sederhana dan melibatkan anak untuk menyambut Ramadhan agar aura bahagia itu tambah semarak. Terinspirasi dari postingan Mbak Ratih, mentor ngaji di Melbourne dulu.

Jika 3 tahun yang lalu di Australia kami membuat donation cone dari kertas origami aneka warna, lantas berkreasi dengan kertas bertuliskan “Marhaban ya Ramadhan” serta balon dan kertas krepe tahun kemarin, tahun ini ada lampion dan kalender Ramadan plus banner Upin Ipin. Tentu saja emak yang lagi rempong ini membeli properti itu jauh jauh hari.

Marhaban yaa Ramadhan.

Maaf lahir batin, teman teman dan saudara saudaraku semua.

Pingin juga donk liat kreasi teman teman yang lain. Mungkin tahun depan bisa mencontoh idenya.

.: SURAT UNTUK SALMAN AHMAD GIFRI TERCINTA :.

Banjarmasin, 3 April 2017

Assalamu’alaikum nanda Salman sayang,

Apa kabarmu anakku?

Malam pertama setelah prosesi pemakamanmu selesai, mata Mama sulit terpejam. Apalagi hujan rintik kemudian turun. Mama ingat jasadmu yg terbaring sendiri, sepi, di tengah hutan belantara. Tapi sebenarnya Salman sudah di surga ya Nak, sedang bermain dan becanda bersama Allah dan para bidadari. Salman pasti senang di sana, dijaga Nabi Ibrahim as. Adakah Salman rindu pada Mama seperti Mama yg sedang kangen merasakan tendangan lembutmu dalam perut Mama?

Mama takkan pernah lupa saat saat itu.

Jumat malam, perasaan Mama terasa aneh, seharian Mama ga merasakan gerakan Salman. Mama gelitiki dan menepuk lembut perut Mama dengan harapan Salman akan membalas lewat tendangan. Tapi nihil. Mama panik. Biasanya Salman senang sekali begitu mendengar suara kakak kakak yg ramai, Salman akan berputarputar dengan riang dalam perut Mama. Entah apa yg terjadi, Salman tetap diam saat itu. Saat Mama berusaha tenang, ada 2 gerakan lemah Salman, tak seperti biasanya. Perut Mama pun terasa kencang. Persis seperti kontraksi palsu.

Apa Salman capek?

Hari itu Jumat, 31 Maret 2017. Hari penerimaan terakhir SPT Tahunan di instansi Mama. Sibuk sekali jelang hari itu, apalagi bersamaan dengan hari terakhir Amnesti Pajak juga. Sudah seminggu ini pula Mama memang kurang sehat, rasanya lemah dan lemas.

Sedari Jumat pagi itu aktivitas Mama memang agak berlebihan. Pagi pukul 6 Mama meluncur naik motor sendirian untuk absen setelah izin ke atasan Mama, lalu kembali pulang dan menyiapkan mas masmu sekolah. Pukul 7.30 Mama berangkat ke Polresta untuk mengurus perpanjangan masa berlaku SIM C Mama yg akan habis di hari Senin, dan ternyata sejak Kamis, Polresta sudah tidak melayani pembuatan dan perpanjangan SIM lagi. Pengurusannya dialihkan ke SIM Corner Duta Mall, yg baru akan buka pada pukul 10. Mama menengok jam tangan, masih 2,5 jam lagi. Mama putuskan pulang, menunggu di rumah. Pukul 9 Mama berangkat lagi ke Duta Mall. Antrean sudah banyak. Alhamdulillah selesai juga urusan SIM pada pukul 11. Mama piket Amnesti Pajak hari itu, shift Mama pukul 12 siang. Mama langsung ke kantor, memakan nasi kotak jatah Mama dan siap jaga pukul 11.40.

Semua berjalan lancar Mama pikir. Shift Mama berakhir pukul 16, tapi karena ada berkas yg masih belum beres, Mama baru mundur pukul 16.30. Saat itu punggung Mama sakit sekali. Mama sempat tanya ke Om Zainal, teman di sebelah meja, kenapa sandaran kursi terasa tak nyaman.

Akhirnya Mama kembali ke ruangan Mama, menyandarkan punggung. Pukul 18 Mama pamit pulang ke Kepala Kantor yg kebetulan berpapasan di lorong menuju mesin absensi. Meluncur pulang sendiri di tengah gerimis dan hari yg mulai menggelap, meninggalkan kesibukan di kantor yg makin bertambah ramai.

Di rumah, Mama disambut kakak kakakmu. Mama langsung tiduran, lemas rasanya. Mama ingat waktu tekanan darah Mama dicek petugas medis di SIM Corner, angkanya menunjukkan 90/70. Rendah sekali untuk Mama yg sedang hamil Salman. Mama sempat bilang di grup WA teman teman SD, jangan sampai ketemu dokter Nida di IGD RSUD Ulin karena lemas mengantre SIM. Letak SIM Corner Duta Mall berdampingan dengan RSUD Ulin, dan salah satu teman SD Mama bertugas di situ.

Salman sayang,

Hari ini usia Mama bertambah satu bilangan. Tapi kemarin pagi, Mama harus memakamkanmu. Tak pernah Mama sangka, harus belajar mengenal rasa kehilangan melalui kepergianmu.

Berat sekali….

Tapi Mama harus bisa.

Pantaslah Allah janjikan balasannya rumah di surga. Semoga Engkaulah yg kelak membukakan pintu rumahnya untuk Bapak, Mama dan kakak kakakmu. Aamiin yaa Rabbana.

Semoga Allah mampukan kami menjadi ahli surga sepertimu ya Nak. Sungguh memandang kematian itu tak lagi menakutkan, karena itulah gerbang perjumpaan Mama dengan Salman nanti.

InsyaAllah.

Terima kasih telah mengajarkan banyak hal pada Mama dalam periode hidupmu yg sangat singkat ; 25 minggu 1 hari dalam rahim Mama, dan 14,5 jam setelah Salman dilahirkan.

Maafkan Mama ya Sayang.

Tak mampu menjagamu dengan baik.

Tak kuasa mendampingimu yg sekuat tenaga bertahan hidup di IGD RSUD Ulin karena Mama tertahan di kamar perawatan RS Islam.

Tunggu kami di sana ya Nak. Nanti Salman bisa bermain bersama Bapak, Mama, Mas Faqih dan Mas Nizar lagi.

Mama ingin memeluk dan menciummu karena tak sempat melakukannya sama sekali. Sungguh ingin….

 

Dari kami yg selalu menyayangimu. Mama merindukanmu, sangat.

Ditulis untuk mengenang kepergian ananda Salman Ahmad Gifri, putra ketiga kami.

Lahir : 1 April 2017 pukul 10.00 WITA

Wafat : 2 April 2017 pukul 00.30 WITA

Dimakamkan tanggal 2 April 2017 pukul 11 WITA di Alkah Keluarga Liang Anggang

 

.: Mengenang Persahabatan :.

Saat saat indah

Saat saat indah

Pertengahan 2013

Rasanya kayak mimpi, bisa mutasi ke homebase dan ada di satu gedung dengan tiga serangkai bahkan satu ruangan kerja dengan dua serangkai, sahabat-sahabat seperjuangan yg dulu satu rumah dan satu kamar tidur saat masa pendidikan ikatan dinas di Balikpapan dulu. Jadilah julukan 4 sekawan disematkan lagi.

Akhir 2013

Walau dengan berat hati, dilepas tiga serangkai yg melepasku menjalani CTDN dua tahun karena mengikuti suami ke Australia.

Pertengahan 2014 dan 2015

Dua orang sahabat harus pindah dari Banjarmasin demi mengikuti suami. Tak sempat menjumpai mereka karena aku masih berada di Melbourne.

Akhir 2015

Aktif dari CTDN, masih berjumpa seorang sahabat yg setia menanti. Berdua bekerjasama di satu ruang kerja. Meski kerapkali rindu dengan dua lainnya.

Akhir 2016

Saat itu akhirnya tiba jua. Satu-satunya sahabat tersisa pun harus pindah ke unit vertikal, meninggalkanku sendirian…. ?

Friends,

Will come and go away

But true friends,

Always stay in our heart

Selamat bertugas di tempat baru, saudara-saudaraku. Benar-benar akhir tahun yang membuatku sedih walau berpuluh-puluh perpisahan lainnya telah kualami.

.: HOME VISIT :.

20160802_192131-01

“Assalamu’alaikum. Afwan bunda, apa bunda ada di rumah? InsyaAllah kami mau melakukan home visit ke rumah Nizar hari ini”.

Sepenggal percakapan di suatu Sabtu pagi, 2 minggu yg lalu, di tengah kesibukanku yang sedang bersiap berangkat ke sekolah Faqih untuk mengambil Lembar Hasil Belajar Ujian Tengah Semester.

Sayang karena jadwal akhir pekan kami sekeluarga yang padat, membuat rencana kunjungan tersebut harus mundur 1 minggu kemudian.

Setengah galau dan bertanya tanya ada apakah sebenarnya. Apa Nizar bermasalah di sekolah dan lain sebagainya. Pertanyaan saya di Whatsapp dijawab oleh ibu guru dengan simpatik. Beliau menjelaskan bahwa jadwal home visit memang diadakan setiap minggu dan beliau berdua bergiliran mendatangi satu demi satu rumah siswa untuk bertemu dengan orang tuanya. Memperat komunikasi lantas berdiskusi mengenai kemajuan pembelajaran anak dan saling menginformasikan karakter anak yang penting untuk diketahui karena keberhasilan pendidikan itu tidak hanya bersumber dari satu arah tapi merupakan kesuksesan sinergi antara pihak orangtua sebagai pilar utama dengan pihak sekolah. Hal yang penting diperhatikan adalah adanya saling keterbukaan antara orangtua dan guru perihal tingkah laku anak di sekolah maupun di rumah sehingga kegiatan ini dapat mencapai tujuannya.

29 Oktober 2016, satu minggu kemudian

 Sebuah pesan masuk ke handphone saya. Mengabarkan kedatangan beliau berdua yg ternyata sudah berada di depan rumah kami.

Tak lama kemudian perbincangan mengalir dengan santai ditemani segelas minuman dan roti alakadarnya. Sambil beliau menyampaikan maksud dan tujuan kedatangan. Awalnya kedua ibu guru muda ini bahagia melihat perpustakaan mini keluarga di ruang tamu kami. Lalu percakapan meluas sampai ke pembelian rumah tanpa riba dan kehidupan kami sekeluarga di Melbourne dulu hingga sampai pada esensi kunjungan beliau ke rumah Nizar.

Sedikit banyak seperti dugaan saya di awal. Ternyata memang ada hubungannya dengan sifat Nizar di sekolah dalam berinteraksi yang dinilai pendiam. Walaupun setelah menginjak bulan ke 5, udah mau menjawab pertanyaan bu guru dan berbicara dengan teman yg klik di hatinya. Jelas, hal ini bertolak belakang dengan keceriwisannya di rumah. Pas banget waktu itu Faqih dan Nizar lagi rame, apalagi kalo bukan karena rebutan haha… Bukan adhek banget gitu lho kalo sampe diem. Dalam hal ini saya beruntung karena suami menginginkan kondisi rumah tak perlu diatur, apa adanya saja. Tak ada yang ditutupi. Makanya ibu guru agak heran melihat sifat Nizar yg berbeda  pada saat di rumah dan sekolah ini. Kemudian beliau menyimpulkan insyaAllah ga ada masalah dengan sifat pendiamnya Nizar. Hanya mungkin soal waktu aja dan lingkungan. Memang Nizar hampir ga punya teman sebaya di sekitar rumah. Teman bermainnya cuma masnya. Sesekali Nizar bermain dengan teman masnya. Mungkin ini salah satu sebab Nizar kurang luwes bergaul.

img1478406136484-01

Saya juga meminta saran, stimulus apa yang kira kira harus kami lakukan sebagai orangtuanya. Alhamdulillah masukan dari gurunya yang berharga ini sangat membantu saya.

“Nizar cocok berteman dengan anak yg rame, contohnya Rafi dan Annaqib”.

“Stimulus yg bisa diberikan ortu adalah semangat tiap pagi”.

“Nizar biasa memuroja’ah surah atau hadist saat bermain. Saat kontak mata tak sengaja terjadi antara Nizar dengan guru, mulutnya akan mengatup karena enggan diperhatikan guru”.

“Bekal Nizar jd contoh bekal sehat karena setiap hari bekalnya adalah MANGGA!”

Hahaha hidup mangga.

Jadi….. saat memilih sekolah, ada satu hal penting yang bisa kita ajukan pada calon sekolah yakni apakah mereka memiliki program Home Visit atau tidak.

Wassalamu’alaikum

.: Faqih dan Musim Gugur Kedua:.

20150414

Maret adalah waktu bagi dedaunan untuk berganti-ganti warna kemudian meluruhkan diri. Tak terasa, ini adalah musim gugur kedua untuk Faqih selama bersekolah di Melbourne. Ada banyak kemajuan positif darinya saat ini. Sesuatu yang membuatku terharu kala mengingatnya lagi.

Memoriku pun mundur ke satu tahun yang lampau…..

Faqih yang belum mengerti benar isi percakapan dalam bahasa Inggris menjadikannya terasing, pemalu, enggan sekolah karena mungkin berselisih dengan teman (yang menurutku ini terjadi hanya karena persoalan miskomunikasi) bahkan sampai menangis meronta-ronta dan harus dipeluk gurunya dulu di pintu depan kelas, ditenangkan cukup lama dan aku harus pulang karena diminta oleh gurunya sambil mendengar tangisan Faqih. Pada waktu itu, sepanjang jalan airmataku menggenang, memandangi daun-daun yang berguguran, dadaku terasa sesak sekali sambil berpikir solusi untuk Faqih. Hampir semua cara kulakukan agar Faqih kembali seperti awal tiba di Melbourne; berbicara lebih intens pada Faqih, bertanya kepada para seniorku di sini, membawa ke temanku yang seorang psikolog, berdiskusi dengan guru-gurunya, membiasakan bercakap sehari-hari dengan menggunakan bahasa Inggris dan lain-lain.

Faqih yang ketika kuikutkan dalam aktivitas liburan di perpustakaan hanya diam menyaksikan anak-anak lain antusias melakukan eksperimen kimia sederhana dan cuma mau mendengarkan aku berbicara dalam bahasa Indonesia, padahal sebelumnya aku sibuk mengoceh, menjelaskan ini itu dalam bahasa Inggris. Fyuuh…

Faqih yang ketika ditanya guru atau teman sekolah hanya diam membisu dan berlalu seolah tak ada apa-apa. Faqih bahkan diragukan dapat lanjut ke primary school dan kemungkinan harus tertahan 1 tahun lagi di kindergarten.

Aahh….. sediiiih perasaanku waktu itu. Sampai akhirnya Emily datang, guru cantik nan baik dan bisa mengambil hati Faqih di kindergarten. Ia menawarkan pendampingan bahasa untuk Faqih. Gratis! Semua ini dijamin oleh Pemerintah Australia. Perlahan, rasa percaya diri dan adaptasi Faqih menguat.

Alhamdulillah…. Tak dapat kulukiskan besarnya rasa terima kasihku untuk Emily yang selalu sabar menemani dan membimbing Faqih di sekolah . Bagian pendampingan ini nanti InsyaAllah kuceritakan di postingan yang berikutnya. 

Sekarang, alhamdulillah… indah sekali nikmatmu ya Allah.

Semua teman memuji perkembangan positif Faqih. Terlihat sekali bedanya. Faqih nampak menikmati dunia, lingkungan dan sekolahnya. Udah lumayan lancar membaca buku bahasa Inggris pada levelnya, lebih percaya diri cas cis cus in English dan setia mengoreksi Mamanya yang kadang eh sering keliru pengucapan katanya atau menjelaskan kosakata baru yang belum pernah kudengar artinya. Malah tak jarang ngomel-ngomel lucu atau nyeletuk dalam bahasa Inggris yang mbule banget. Faqih juga mulai pandai bersosialisasi dengan teman-temannya di sekolah publik yang multikultural ini. Saat kudaftarkan ke aktivitas liburan musim gugur bulan lalu di perpustakaan komunitas, Faqih tak sabar selalu mengacungkan jari untuk sekedar bertanya, menjadi relawan atau berkomentar, hihi…. gemesss. Begitu pula di kelas TPA setiap hari Minggu, ia berubah menjadi sangat aktif. Bertanya dan berbicara menimpali penjelasan guru, mengajukan diri untuk muroja’ah surah pendek atau sekedar ceriwis bercanda.

Ternyata, semua hanya butuh waktu untuk berproses dan bersabar mendampinginya. Semoga sekelumit perjalanan jauh kita akan bermanfaat untukmu kelak ya, Buah Hatiku…

Ini autumn terindah bagi kami dan penuh berkah InsyaAllah untuk Faqih.

Mudah-mudahan Allah jadikan kami, orangtuamu, selalu sabar dan penuh syukur dalam mendampingi dan mengarahkanmu. Aamiin ya Rabb.

.: Nizar dan Playgroup Class di Australia :.

5 Januari 2015, adhek Nizar genap berusia 3 tahun. Di Aussie, anak yang seumuran Nizar udah boleh dimasukkan ke kelas playgroup di sekolah kanak-kanak umum. Berbagai jurus rayuan Mama keluarkan untuk membujuk adhek agar mau bermain di sekolah, tapi adhek belum mau. Mama ga maksain siy, apalagi adhek si bontot ini masih belia dan memang ga sama kayak masnya. Biarlah nanti seiring waktu, mungkin rayuan pulau kelapa Mama akan berhasil, hehe…. Mungkin adhek juga tahu, kalo di sini akan bersama Mama 24 jam sehari, ga pake ditinggal pergi ke kantor, puas-puasin di rumah aja dengan Mama. Jadilah Mama usahakan adhek bermain ala kelas TK di rumah, alhasil rumah ga pernah rapi. Penuh dengan kreativitas adhek.

Tiba-tiba, di bulan April, adhek dengan semangat 45 bilang mau pergi bermain ke sekolah. Waahh Mama happy banget dan buru-buru ngacir cari info ke Denzil Don Kindergarten, TK Faqih yang dulu sebelum adhek berubah pikiran, haha….

Berkas seperti daftar imunisasi dan buku kesehatan adhek tak lupa Mama siapkan sebelumnya. Eh ternyata, menurut staf di bagian pendaftaran, untuk kelas playgroup ga perlu ribet dengan aneka dokumen anak. Kelasnya juga cuma sehari dalam seminggu dari pukul 9.30 pagi sampai dengan 12 siang. Mama milih hari Kamis karena Selasa ada jadwal Tahsin dan Rabu sore biasanya nemenin Faqih ke kelas renang. Biaya akan dipungut tiap term (per 3 bulan) sebesar AUD 120. Sebenarnya sebagai anak dari penerima AAS, biaya bisa ditanggung oleh Pemerintah Australia tapi karena Mas ogah ribet ngurus persyaratan macem-macem di Centre link, sejak Faqih sekolah di Denzil Don, kami bayar sendiri. Alhamdulillah ga terlalu memberatkan kok.

Ibu yang melayani pendaftaran ramah dan sempat memuji tulisanku di formulir, rapi banget katanya hihi…

16 April 2015

FB_IMG_1434807870555

Adhek udah rapi jali dan harum mewangi, siap berangkat ke sekolah. Mama siapin stroller nya dan kotak bekal berisi minuman serta snack sehat non coklat dan gula. Buah juga kudu bin wajib. Sehat memang di sini, bekal anak usia dini dipantau guru TK secara seksama.

Sesampai di dalam kelas, udah banyak anak seusia Nizar sedang bermain ditemani oleh orangtuanya. Adhek yg supel langsung menghambur ke arah karpet di mana mainan kereta dengan relnya yang panjang tersusun manis. Tadinya Mama ketar ketir, membayangkan jika adhek rebutan mainan. Kan biasanya heboh kalo lagi rebutan dengan masnya. Alhamdulillah cuma beberapa kali aja hal itu terjadi dan tanpa kehebohan berarti. Adhek mengerti ketika Mama nasihati.

Bosan dengan kereta dan mobil, adhek pindah ke mainan bak pasir. Dengan tenang dia bermain bersama seorang anak perempuan. Mama tinggal ngawasin dari seberang sambil ngobrol dengan ibu bocah perempuan. Pukul 11, anak-anak diizinkan bermain di playground halaman belakang. Nizar pun antusias melesat dan bermain sliding lalu mengobok-obok pasir. Mainan favoritnya hehehe…  Saking asyiknya, adhek ga mau diajak ke dalam untuk menikmati bekal. Mama biarkan adhek puas bermain. Lalu tak lama, karena cuaca mulai dingin, adhek yang kelaparan minta maem.

Adhek maem sambil duduk di bangku kecil. Kemudian dengan lahap menikmati keripik kentang non MSG, apel dan air putihnya.

Pukul 11.35, guru playgroup meminta anak-anak segera menyelesaikan makan dan mengajak mereka berkumpul membentuk lingkaran. Akan ada story telling dari guru. Nizar duduk dipangku Mama dan mendengarkan dengan agak bingung. Kemudian anak-anak diajari lagu untuk mengenal bagian tubuh sambil berdiri dan bergoyang. Nizar masih malu-malu, tapi ketika diminta maju untuk diberi stempel di tangan, dengan cepat adhek mendatangi guru dan mengulurkan tangan kanannya. Haha…. well done adhek for your first day at school! Proud of you anak shalih….

Minggu berikutnya, alhamdulillah juga lancar.

Duduk manis menunggu keberangkatan

Duduk manis menunggu keberangkatan

Sempat difoto Mama di jalan masuk TK padahal udah telat

Sempat difoto Mama di jalan masuk TK padahal udah telat

Asyik dengan mobil dan miniatur jalan raya

Asyik dengan mobil dan miniatur jalan raya

Tongpotong playdough

Tongpotong playdough

Moomm.... it's shark

Moomm…. it’s shark

Media sahabat setia anak kayaknya pasir ya

Media sahabat setia anak kayaknya pasir ya

Nomnom, ayo kita makan

Nomnom, ayo kita makan

 

.: Musim Gugur Kedua di Melbourne :.

20 Februari 2015

Tiba-tiba mataku tak sengaja tertumbuk pada iklan White Night Festival 2015 yang terpasang di Royal Park Station, di suatu sore yang gerah ketika pulang dari sebuah acara di Clayton.

Ingatan jadi melayang ke Februari tahun lalu. Persis tanggal 20, di akhir musim panas menjelang musim gugur seperti sekarang ini, menginjakkan kaki untuk pertama kalinya di benua Australia. Udah setahun rupanya kami sekeluarga diboyong suami ke sini.

How time flies… so fast.

Kota dan negeri yang indah, InsyaAllah telah banyak sekali memberi kami hikmah dan pelajaran hidup tak ternilai. Alhamdulillah untuk semua nikmat-Mu ya, Illahi Rabbi.

.: School is Fun, Ma :.

Ga terasa, tahun 2015 sampai juga. Artinya sesuai dengan kalender pendidikan negara Australia, Faqih harus masuk sekolah dasar. Untuk anak yg orangtuanya mendapatkan beasiswa master dari Pemerintah Australia seperti ADS/AAS, anak-anaknya berhak atas penggratisan biaya sekolah di sekolah publik. Sedangkan bagi semua anak yg orangtuanya sedang mengerjakan riset/menjalani pendidikan doktoral, apapun sponsor beasiswanya, InsyaAllah gratis.

Tapi di akhir tahun 2014, kami sempat ketar ketir karena tidak seperti biasanya, kebijakan penggratisan biaya ini tak kunjung keluar karena Pemerintah Tony Abbot mengubah beberapa hal, padahal pihak sekolah meminta orangtua melengkapi syarat pendaftaran dengan kebijakan secara tertulis ini. Sementara Departemen Edukasi tak kunjung mengirimkan berkas yang kami minta berulangkali. Ntah bagaimana akhirnya, aku dan suami udah pasrah. Mungkin karena Faqih terdaftar sejak kindergarten sebagai siswa di sini, campur tangan internal terjadi sehingga akhirnya pihak sekolah dasar mengirimkan pemberitahuan secara tertulis bahwa Faqih diterima sebagai siswa. Alhamdulillah, InsyaAllah pada tanggal 2 Februari 2015 nanti, Faqih bisa masuk menjadi murid kelas Preparation di Brunswick South West Primary School (BSWP) yg letaknya sangat dekat dengan flat tempat tinggal kami. Sebenarnya tak banyak alasan kami mengapa memilih sekolah ini selain karena faktor jarak. Bunyi lonceng sekolah pun terdengar jelas dari flat. Sekolahnya yg sekarang berhadapan dengan kindergarten nya dulu. Banyak juga teman-teman dari kinder Faqih yg melanjutkan sekolah ke BSWP juga sehingga aku berharap proses adaptasi Faqih tidak akan selama dan serumit ketika dia di kinder dulu. Apalagi sejak November dan Desember 2014, Faqih dan teman-temannya udah menjalani 3 kali pengenalan dengan sekolah barunya. Mereka juga dipasangkan dengan senior yg berada pada 1 level kelas di atasnya, misalnya dengan siswa grade 1 yg dikenal atas dasar permintaan orangtua atau kesamaan sekolah asal. Sistem ini dikenal dengan nama sistem “Buddy“. Selain mencegah bullying dari senior, juga meluruhkan rasa canggung dari murid baru. Pada awalnya Faqih mendapat buddy orang lokal, Amanda namanya. Amanda sangat telaten membimbing Faqih. Faqih juga terlihat menikmati sekolah barunya walau pada jam pertama sempat menangis mencariku yg sedang mengikuti pertemuan para orangtua di perpustakaan. Alhamdulillah sebulan kemudian ketika kelas definitif akan dimulai, kami menerima surat lagi dari sekolah yg memberitahukan bahwa Faqih dipasangkan dengan Queena, putri Mas Bayu dan mbak Dewi yg udah kami anggap seperti keluarga sendiri di sini, selain karena suami pernah menjadi anak angkat kos di flat Mas Bayu juga karena rumah kami berdekatan dan sama-sama pendatang dari Jawa. Mbak Dewi senang sekali waktu tahu Faqih sekelas dengan Queena, karena mungkin ketika Mbak Dewi sedang sibuk, Queena bisa aku ajak pulang ke rumahku dulu. Aku juga senang karena Faqih komunikasinya bisa lebih baik dengan adanya Queena sebagai buddy.

2 Februari 2015

Hari pertama, Faqih yg sangat antusias sekolah karena sejak bulan sebelumnya udah counting down hari demi hari, bangun pagi sekali kemudian sarapan, mandi dan berpakaian. Berangkat pukul 8.30 pagi diantar aku, adhek di rumah karena Bapak sedang ga ke kampus. Eh ternyata untuk anak Preparation, khusus hari itu masuk pukul 10. Hehe… ya udah, kutawarkan pada Faqih, apa mau pulang dulu atau mau lihat assembly. Assembly adalah upacara ala Aussie setiap Senin pagi, biasa dilakukan dalam aula sekolah. Faqih pengen lihat ternyata, jadi bersama Mbak Dewi dan Queena yg baru datang, kami pun menuju aula.

Mengamati upacara ala Aussie yg sangat berbeda dengan upacara di sekolah Indonesia cukup menarik bagiku. Anak-anak diminta duduk di lantai berdasarkan pengelompokan kelas kemudian Kepala Sekolah memberikan kata sambutan yg singkat, dilanjutkan pemutaran lagu kebangsaan Australia yakni Australian Anthem di mana anak-anak diminta berdiri sambil bernyanyi, dan dilanjutkan dengan pesan-pesan dari pustakawan, guru olahraga atau komite sekolah, lalu ditutup oleh Kepala Sekolah. Para orangtua beserta balitanya akan berdiri di sisi aula sepanjang acara, ikut mendengarkan dan memperhatikan. Maklum yah di sini jarang yg punya nanny atau asisten rumah tangga, jadi di acara apapun pastilah ada para bayi. Simpel dan berkesan, itulah yg kulihat pada assembly pertama Faqih.

Alhamdulillah pagi itu berlalu dengan lancar. Faqih ga rewel sama sekali, hanya minta diantar sampai ke dalam kelas, lalu kuajak berkenalan dengan Aisya, putri Mbak Yuli yg juga merupakan tetangga kami di 3055 (anak Indo ngumpul semua di 1 kelas kayaknya niy hihi) dan Queena. Mereka menunjukkan tempat penyimpanan tas, jaket dan toilet kepada Faqih. Tak lama Faqih menghampiri Mitsuki, teman karibnya sejak kinder, dan langsung asyik bermain lego serta blocking bulding. Aku sempatkan berbincang sebentar dengan ibu Mitsuki serta mengambil foto Faqih, lantas kutemui Carly, guru kelas Faqih untuk memperkenalkan diri. Waktu aku pamit, Faqih tetap tersenyum. Sempat hati ini berbisik sedih, untuk pertama kali meninggalkan Faqih sendiri, di sekolah luar negeri yg masih asing baginya dalam durasi waktu panjang hingga sore hari. Mellow, huhu…

Hanya Allah sebaik-baik penjaga, aku titipkan putraku padamu ya Rabb…

Siang berlalu.

Aahh…. Tak sabar rasanya ingin menjemput Faqih pada sore hari. Pukul 3 lebih sedikit, aku udah siap keluar rumah dan menuju sekolah. Akhirnya bel sekolah berbunyi pukul 3.30 sore, Faqih keluar kelas dengan riang. Aku peluk dan cium pipinya berkali-kali. Rindu…. dan sepanjang perjalanan pulang, Faqih asyik bercerita tentang pengalaman hari pertamanya sekolah dan pelajarannya. Beberapa kali sempat terucap, “Faqih senang sekolah di primary school Ma…”

Waahh senang dan lega sebagai orangtua mendengar kalimat dan bahagia Faqih. Alhamdulillah, bayiku tak terasa telah semakin besar.

Mudah-mudahan School is always fun buatmu ya Nak. Barokallahufiyk anak shalih…..

*karena ada sedikit masalah pada blog, foto akan menyusul yah, maaf atas ketidaknyamanan ini*